Beberapa hari yang lalu, minggu 6 mei 2012.. gue sama empat teman gue (Kevin, Julia, Vina, Wisely) pergi ke Bandung.
Jalan-jalan ini sebenarnya udah diomongin sama teman-teman gue sejak dua minggu yang lalu, dan itupun rencananya tuh pergi ke bogor bukan bandung (nanti juga tahu kenapa ujung-ujungnya jadinya ke bandung).
Gue sama teman-teman gue rencananya juga , mau perginya tuh naik kereta api, kan seru ya rame-rame ngebolang. tapi ya apa daya, rencana tinggallah rencana.
Teman-teman gue yang semula kelihatannya pada mau ikut, eh pada sibuk ga bisa ikutan pergi dan ada juga yang lagi mau ngirit duit.. alhasil yang pergi cuma gue berlima.. dan karena yang pergi ga gitu rame, teman gue si Kevin bilang kalau dia mau mau bawa mobil aja.

Nah kemarin ini kami tuh ngumpul di Hero gatsu dan kami langsung cao ke (katanya sih) bogor. Ketika udah masuk tol nih, si Kevin nanya “eh kita mau kemana nih.. bogor belok kiri, bandung belok kanan”
semua langsung bingung mau kemana, kalau dipikir-pikir males juga ke bogor, kayaknya ga ada apa-apa.
Cuma ada kebun rayanya aja.. pas lagi pada mikir, si Kevin ngomong lagi “oii bogor apa bandung nih, buruan udah mau nyampe ke belokan jalannya nih”
nih si Kevin emang ngeselin, bukannya nanya dulu gitu pas masih di Hero, eh ini malah nanyanya pas udah di tol.

Akhirnya kami sekapat eh sepakat milih Bandung, setelah deal pilih Bandung, si Kevin ngomong lagi dengan muka cengegesan dia “kita bandung nih ya? eh apa mau ke puncak aja?”
udah suruh buru-buru tentuin pilihan, giliran udah dijawab mau kemana eh malah kasi pilihan baru lagi..
kalau bukan dia yang bawa mobil, mungkin dia udah gue buang ke pinggir jalan tol.

Belum lama jalan, Kevin udah suruh semua patungan buat beli bensin, katanya bensinnya tinggal setengah. Memang kalau pergi sama Kevin, jangan harap dia bakalan isi penuh dulu bensinnya, ga akan terjadi hal-hal seperti itu.
Apalagi mobilnya tuh pakai bensin pertamax.
dan meskipun dia bawa Honda Jazz, tapi percayalah dalemnya tuh kayak angkot, panas!!
Jadi si Kevin nih takut bensin habis, jadi ga nyalain AC. Gue berempat harus meronta-ronta kepanasan dulu  baru deh tuh anak nyalain AC, bayangin aja diluar lagi panas-panasnya eh AC ga dinyalain, yang bener ajee.
Biarpun ujung-ujungnya AC dinyalain, ga lama kemudian pasti dimatiin lagi sama dia “gue matiin ya, udah dingin kan?”, dan gue berempat harus kembali meronta-ronta lagi biar AC dinyalain.
dan begitupun seterusnya, jadi kalau ada yang bilang “enak ya naik mobil sama temen” , itu SALAH BESAR.
Mendingan gue naik kereta deh.

Selama perjalanan pergi, para wanita sibuk nanya-nanya om Google, tempat makan dan tempat main apa aja yang harus dikunjungi di Bandung.
Mereka ga berhenti ngomong deh dan gue ga tau kenapa , teman gue si Wisely ngotot banget mau makan bubur ayam. Masa udah jauh-jauh ke Bandung eh mau makan bubur ayam.

Singkat cerita, segerombolan mahasiswa/i nekat ini nyampe juga di Bandung. Langsung deh para wanita yang duduk dibelakang gue berdiskusi menentukan kemana dulu, mereka sibuk berdebat mau ke Gedung Sate dulu atau Dago. Akhirnya setelah melalui perdebatan yang alot dan sengit, kami memutuskan untuk pergi ke Gedung Sate.
Tujuan udah ada, lalu yang jadi masalah berikutnya ialah: jalan ke Gedung Sate lewat mana ya?
Pas perjalanan pergi sih si Kevin kelihatannya tahu jalan, tapi akhirnya dia bilang kalau cuma hafal jalan ke PVJ, kalau ke tempat lain dia ga tau. -___-
Ya udah deh, gue sama teman-teman gue pun nanya-nanya ke orang, mulai dari pengendara motor, tukang parkir sampai tukang angkot. Kebetulan lagi macet, jadi ya gampang nanya orang-orang..

oh ya, ternyata anak Bandung kreatif-kreatif ya, sepanjang jalan gue liat banyak banget komunitas geng motor vespa gitu, motornya juga unik-unik. Ada yang di modif sampai bisa buat tiduran, ada yang ceper yang tingginya cuma satu-dua centimeter dari permukaan jalan,dll.
Selain itu banyak juga musisi jalanannya, mantep pula, pake biola, drum, dll..

Setelah nanya sana-sini, akhirnya kami udah mau sampai ke Gedung Sate. si Kevin nanya “eh kita ke dago dulu apa gedung sate?” , “Gedung sate dulu aja, tar kalau mau makan siang baru kita ke dago” kata Julia.
tapi Kevin bales lagi “tapi ini kan udah siang loh, jam 11.30.. gue lapeerrrrrr” “Ya udah langsung aja makan di gedung sate aja” jawab Julia
Kevin yang lagi-lagi dengan muka cengengesannya bales ” Gedung Sate nih? apa kita makan di Dago aja langsung? hehehe” dan semua teriak “GEDUNG SATE!!” ngeselin emang ini anak, bikin kesel.

Ga lama kemudian, gue dan teman-teman gue berhasil menginjakkan kaki di Gedung Sate.. ternyata lagi rame disana, soalnya ada food festival gitu. Jajanannya juga dimana mana coy, mulai dari bubur ayam, batagor, siomay, sosis bakar, gehu pedas, dll.. nah meskipun dari pas pergi si Wisely udah bahas-bahas bubur ayam tapi pas di sekitar Gedung Sate, dia malah ga mau makan bubur ayam dan lebih memilih beli sosis bakar.

Selanjutnya kami juga sempat beli gelang, unyu gitu gelangnya, ada gantungan berbentuk binatang yang dibuat dari kayu, kreatif banget. Gue pilih Singa, yang lainnya pilih kelelawar, kuya, dan beruang <- info penting

Makanan yang pertama kami cobain adalah siomay dan batagor, di Bandung nih yang jualan siomay dan batagor banyak banget, dimana mana ada aja yang jualan. Soal rasa sih ya menurut gue ga ada rasanya, soalnya gue lagi pilek jadi ga bisa ngerasain apa-apa.
Tragis
Abis itu, kami cuma jalan-jalan aja, poto-poto di museum geoglogi terus gue ada jajan cincau, para wanita jajan jus strawberry. Kalau Kevin? Kevin ya cuma beli air mineral aja. Dia kan emang agak irit dan penuh perhitungan (baca: pelit)

Tujuan kami selanjutnya ialah Lembang, kami mau ke De’ Ranch.. mulailah gue dkk bergerak meninggalkan Gedung Sate, oh ya yang lucunya kami tuh ga liat “sate”nya Gedung Sate yang mana meskipun udah berada di sekitaran Gedung Sate. agak absurd emang.

oke lanjut, nah ini yang sebenarnya akan menjadi inti dari artikel gue kali ini. Perjalanan ke Lembang emang membuat kami frustasi, kami benar-benar ga tau jalan sama sekali. Sebelumnya sih emang iya udah nanya abang sosis bakar gimana jalan menuju ke Lembang, waktu itu dijelasinnya sih gini: “lurus.. tar ada belokan tuh, tapi bukan yang ini, yang depan lagi. belok kanan, terus lurus terus ketemu pertigaan jalan Riau, nanti puter balik, belok kiri.. ketemu pasir kaliki, dari situ lurus aja terus tar nyampe deh ke Lembang”

pas ngejelasin, muka si abang ini sangat meyakinkan dan kedengarannya sih gampang, tapi kenyataannya? KAMI NYASARRRRR!!!

Ya, gue sama teman-teman gue udah ngikutin petunjuk abang sosis bakar, tapi tetap aja nyasar. Udah nyasar, eh hujan gede. Makin kebingunganlah kami. Muter sana-sini kehilangan arah, sampai ngelewatin FE UnPad, terus ada nanya abang angkot tapi dia malah diem. Mampus, gimana ini..

Gue mulai panik, si Kevin juga lebih panik, dia bingung lewat mana, kalau diem dulu terus mikir, bisa-bisa dikeroyok orang-orang yang dibelakang gara-gara bikin macet.
Setelah jalan menurut feeling, dan ga menemukan harapan, akhirnya kami menyerah.
si Kevin langsung menepi, suruh gue turun buat nanya orang padahal di luar masih hujan gede tapi ya daripada muter-muter sampai bensin abis, ya udahlah gue turun nanya orang.
disitu ada 3 orang yang terdiri dari satu satpam dan dua pemuda yang atletis. gue nanya “mas boleh numpang nanya, kalau mau ke pasir kaliki lewat mana ya?”
sipemudayangbadannyaatletis ngejawab “ohh, dari sini lurus, belok kanan pas lampu merah ketiga,  terus lurus aja.. ada naikan, naik… terus turunan… nanti ada fly over, jangan naik tapi belok kanan tar belok kiri lagi setelah lampu merah kedua, udah deh sampai”
gue berusaha keras mengingat petunjuk yang begitu panjang, gue ngulang-ngulang terus biar ga lupa, soalnya ini menyangkut keberlangsungan hidup 5 mahasiswa jakarta yang masih semester 4.

Akhirnya, gue dkk ngikutin petunjuk dari sipemudayangbadannyaatletis. Setelah mengikuti petunjuk dia, teman gue usulin buat (lagi-lagi) nanya orang, biar makin yakin.
Bertanyalah teman gue itu ke seorang mas-mas di trotoar yang lagi minum kopi panas, “mas numpang nanya, kalau mau ke pasir kaliki lewat mana ya?”
mas-masnya dengan penuh senyum kasi tahu “ohhh, gampang itu.. dari sini lurus aja belok kiri, ke Gedung Sate  nanti dari situ udah deket. atau bisa juga dari sini muter balik terus lampu merah belok kiri”
gue sama teman gue langsung bengong dan saling menatap..
GUE KAN BARUSAN DARI GEDUNG SATE TERUS MUTER-MUTER NYASAR GA TAU ARAH SAMPAI MAU GILA TAPI MAS MAS NYA MALAH BILANG KALAU TERNYATA DARI GEDUNG SATE LEBIH DEKAT.
bunuhhh gueee, bunuhhhh!!

Kemudian sampailah kami di pasir kaliki. Muka teman-teman gue yang sebelumnya kayak orang depresi abis diputusin langsung berubah senyum sumringah, seperti menemukan oasis di padang gurun. Dan pas nyampe di pasir kaliki, hujan udah reda.
Kami nyasar dari pas mendung -> hujan gede -> sampai reda, baru nyampe ke tujuan.
Dari sini tinggal lurus aja buat ke Lembang, di pikiran kami tuh gampanglah, lurus  tar juga sampai. Eh tetep aja ujung-ujungnya (lagi dan lagi) nanya orang.
Faktanya, ternyata ga semua tau De’ Ranch, tapi setelah melalui perjalanan yang lama dan panjang, akhirnya kami sampai di De’ Ranch.

Gue review sedikit tentang De’ Ranch ini..
Tempatnya sih kayak pedesaan koboi gitu, ada padang rumput yang luas, banyak macam-macam permainan, banyak kuda, banyak sapi, dan ada juga musik country nya.
Enak banget deh tempatnya, adem pula. Gue dan teman gue disana cuma jalan-jalan aja, poto-poto (biasalah, anak muda) , kasi makan sapi. Sebenarnya mau naik wahana permainannya, tapi semuanya tuh buat anak kecil.

Hari udah sore, dan setelah dari De’ Ranch, kami mutusin buat pulang.
si Kevin ngusulin buat ke rumah sosis, dia mau liat-liat dalamnya tuh kayak gimana dan juga mau koleksi stikernya buat ditempel dikaca belakang mobil. (emang kurang kerjaan nih anak)

yang lain pun nurut aja, tapi dalam perjalanan balik, kami ga menemukan rumah sosisnya.
Pas ke De’ Ranch sih ngeliat rumah sosisnya, tapi kok pas pulang malah ga keliatan.
Kayaknya sih  salah jalan pulang, ya sudah kami memutuskan untuk langsung ke Dago aja, beli oleh-oleh.
Teman gue pun menghibur Kevin  “udah vin, ga usah ke rumah sosis. lupain aja stikernya, tar tinggal bikin aja di tempat pembuatan stiker, lu mau berapa?? gue pesenin tar, lu tempel dah tuh dikaca belakang mobil lu sampai penuh”

Karena kami ga tau jalan ke Dago, maka kami lagi-lagi nanya orang, hari itu kami benar-benar memegang teguh peribahasa “malu bertanya, sesat di jalan”.
Berdasarkan instruksi orang yang gue tanyain dan dari plang yang ada di jalan, katanya lurus aja kalau mau ke Dago, ya udah dong kami langsung aja lurus. Tapi lama kelamaan kok aneh, lurus malah makin naik.
Jalanannya juga semakin sempit, belokannya tajam, tanjakannya tinggi, turunan curam dan ada jurang dipinggir. ini ga lebay loh, seriusan nih gue..
Karena ragu, kami sepakat untuk nanya orang lagi dan kebetulan ada pondokan gitu, disana ada kakek-kakek, kami nanya ke beliau, tapi cuma dijawab “hooo” sambil nunjukin arah kedepan.
Lalu pas udah ngelewatin kakek-kakek itu, ketika gue nengok kebelakang, si kakek itu udah hilang, ga ada dipondokan itu lagi.
oke itu gue bercanda..

Gue dan teman gue makin lama makin panik “ini kok makin serem ya??”
awal-awal sih ada beberapa mobil yang lewat, eh lama-lama udah ga ada mobil, udah ga ada tanda-tanda kehidupan pokoknya.
Suasana makin tegang ketika kami melewati hutan, udah ga ada rumah lagi, dan sekarang jurangnya di pinggir kiri kanan. Adrenalin kami langsung terpacu *halah.
Kami makin histeris ketika dari arah berlawanan ada truk datang, nih jalanan udah sempit eh ada truk  segala.
Kevin pun ketakutan “wan wan, liatin itu dipinggir.. tar masuk jurang..”
gue jawab dengan santai “iye iyeee masih jauh”
Julia pun mendadak jadi tukang parkir “terus pak, terus… ga kena kok… terussss.. teruusss….”

Akhirnya setelah beberapa menit, trukpun bisa lewat. Tapi Kevin malah makin ketakutan “eh serius deh nanya orang. ini bensin udah sekarat pula, tar kalau mogok sih gue ga tau harus gimana”
Suasanapun mencekam dan para wanita juga udah mulai ketakutan, teriak-teriak histeris..
“makk…. aku kapok ke bandung makkk..”
“maaakk maafin aku udah bohong, bilangnya ke bogor bukan bandung..”
“maakkkk tolongg”
gue ga mau kalah, ikutan teriak juga “keluarin guee dari sini… keluarinnnn”

Jantung kami ga berhenti berdegup setiap kali naik tanjakan dan ngelewatin jurang, tapi kemudian akhirnya ada orang!!
Dikejauhan sana gue lihat ada dua ibu-ibu lagi duduk sembari berbincang satu sama lain.
Lalu gue tanya “bu, numpang nanya, kalau ke dago gimana ya?”
si ibu itu ketawa, senyum-senyum gitu, mungkin karena lihat muka panik gue dan teman gue, dia jawab “oh dago? lurus aja dari sini.. nanti juga sampai kok”
Dan gue nanya lagi “bu, ini jalannya ada ujungnya kan ya bu??” seakan-akan ini kayak lagi nyasar di hutan, gue takut aja jalannya ga ada ujung terus bensin abis, hp juga udah mati semua, gue kan masih mau nikah.. pacar aja belum punya
si ibu yang satunya lagi ikutan senyum-senyum “hahahaha.. ada kok, itu lurus udah sampai dago..”
gue langsung seneng banget, setidaknya gue tahu kalau jalan ini ada ujungnya.

Lalu kami melanjutkan perjalanan sambil tetap berharap bensin ga habis duluan.
Kevin adalah orang yang paling ketakutan bensin bakal habis “duh nih udah bener-bener mentok, batu kan tadi disuruh isi malah ga mau, bilangnya masih cukup..”
Julia pun menenangkan  “tenang vin, pasti bentar lagi kita nyampe di jalan raya, kan kita diberkati”
semuanya langsung kompak “amin..!!” dan benar aja, ga lama setelah itu , gue udah lihat ada tanda-tanda kehidupan.
Mobil-mobil udah banyak yang lewat, dan akhirnya kami sampai ke jalan keluar!
Ternyata tuh dari tadi kami masuk ke kampung wisata gitu, namanya desa mekar wangi. Soalnya pas keluar, ada plang nya “SELAMAT DATANG DI DESA MEKAR WANGI”

Semua langsung senang begitu lihat jalan raya, saat-saat menegangkan telah berhasil kami lalui tapi Kevin (yang masih panik) ingetin lagi “bensin nih woi… udah ning nung ning nung, bener-bener sekarat”
Julia bales lagi “ingat, kita tuh diberkati.. pasti bentar lagi bisa isi bensin sebelum bener-bener habis” dan bukan sulap bukan magic, pas belokan eh ada SPBU! benar-benar diberkati nih kami, akhirnya kami patungan lagi kasi “makan” ke mobilnya Kevin.
fyi, uang “makan” mobil Kevin lebih mahal daripada uang makan gue. gue keluarin duit 50.000 buat patungan bensin, dan total biaya makan gue cuma abisin 18.750 . mobil si Kevin bener-bener boros parahhh.

Setelah selesai isi bensin, kami jalan lagi menuju ke dago (tentunya setelah nanya orang), lalu kami berubah pikiran karena udah mau malem, kami langsung ke Kartika Sari beli oleh-oleh. Lalu ke tempat oleh-oleh yang di pinggir jalan, beli cemilan. setelah itu kami langsung pulang! (ga kok, kali ini ga nanya orang)
emang benar kata orang, pulang lebih gampang daripada pergi hehehe.

Di perjalanan pulang, pas KM 97, kami berhenti dan ngaso sebentar di Starbucks, sambil dinginin rem mobil..
Kevin juga sekalian mau beli kopi, katanya biar ga ngantuk, maklum soalnya ga ada yang gantiin dia nyetir mobil tapi sungguh bodoh dirinya, belinya malah sweet caramel latte. Latte kan susu, bukan kopi.
Setelah ngaso sekitar 1 jam-an, kami melanjutkan perjalanan lagi..
Di perjalanan, Kevin bilang “nih gelang kayaknya gantungannya mau gue ganti salib aja”
lalu Julia menimpali “wkwkwk.. tuh kan!! lu merasa diberkati!”
Setelah melalui macet di tol, keluarlah kami di bekasi.. malam itu, si Kevin ga biasanya mau anterin pulang kami satu per satu, gue sih tahu kenapa dia begitu

Setelah Wisely dan Julia udah diturunkan di rumahnya masing-masing, giliran gue yang mau dianterin pulang sama Vina yang nanti turun belakangan.
Kesialan kami belum berhenti, pas mau anterin gue pulang, eh ternyata jalanannya ditutup, karena ga bisa muter balik akhirnya terpaksa jalan mundur.
Dan braakkk, mobil Kevin serempet motor yang lagi parkir, bapak-bapak yang ada disana ngomong “duh hati-hati dong, saya sih ga kasihan sama motornya, saya kasihan sama mobil kamu, kan mahal”
gue bertiga kaget, mobilnya kan punya bapaknya Kevin.
( ternyata Kevin bilang ke bokapnya kalau dia diserempet motor bukan nyerempet motor -__- )
Setelah berhasil keluar, gue suruh Kevin lewat jalan lain aja, dan ternyata jalanannya ditutup juga gara-gara ada yang kawinan.
Terpaksa deh gue turun aja dan jalan kaki ke rumah, meninggalkan Kevin yang masih harus anterin Vina ke rumahnya.
dan berakhirlah petualangan menegangkan dan menakjubkan gue di hari itu + Kevin dapat oleh-oleh tambahan berupa goresan di mobil bokapnya.

PS: ternyata orang-orang bandung ramah-ramah, terima kasih untuk semua orang yang udah bersedia buat kami tanya-tanyain😀